Mesir dan Afrika Selatan Menjadi Tuan Rumah Piala Afrika 2019

Mesir dan Afrika Selatan Menjadi Tuan Rumah Piala Afrika 2019

Seputar bola – Piala Afrika 2019 akan berlangsung di Mesir atau Afrika Selatan , Saat di komfirmasikan oleh Konfederasi Sepak Bola Afrika (CAF) pada hari Sabtu.

Mereka merupakan satu-satunya dua negara yang mengumumkan pencalonan mereka secara terbuka sebelum daftar itu ditutup pada Jumat tengah malam.

Kamerun awalnya mengalahkan tawaran dari Aljazair dan Pantai Gading untuk memenangkan hak untuk menjadi tuan rumah turnamen. Akan tetapi, mengutip penundaan konstruksi dan tanda tanya atas keamanan, maka ditarik sebagai tuan rumah oleh CAF bulan lalu.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh CAF pada hari Sabtu mengatakan: “mengenai proses untuk menyetujui negara tuan rumah baru dari Piala Afrika 2019 (AFCON), Konfederasi Africaine de Football (CAF) hari ini menegaskan bahwa: aplikasi formal telah diterima dari asosiasi sepakbola Mesir dan Afrika Selatan untuk menjadi tuan rumah AFCON 2019. ”

Afrika Selatan telah menjadi tuan rumah turnamen dua kali sebelumnya, pada tahun 1996, ketika mereka menang, dan pada 2013 ketika mereka melangkah untuk menggantikan Libya. Mereka juga satu-satunya negara Afrika yang menjadi tuan rumah Piala Dunia, pada 2010.

Mesir telah menyelenggarakan acara tersebut tiga kali, terutama pada 1986 dan, terakhir, 2006, ketika mereka memenangkan putaran final setelah adu penalti.

Maroko, Ghana dan Kongo-Brazzaville telah mengisyaratkan bahwa mereka ingin menjadi tuan rumah turnamen tetapi tidak satupun mengajukan tawaran resmi.

Pernyataan itu menambahkan: “Pertemuan Komite Eksekutif Luar Biasa CAF akan berlangsung di Dakar, Senegal pada 9 Januari 2019 untuk menyepakati AFCON 2019 Host Nation yang baru.”

AFCON akan diadakan dari 15 Juni hingga 13 Juli.

Salah Menjadi Pemain Sepakbola Terbaik Afrika tahun ini

Salah Menjadi Pemain Sepakbola Terbaik Afrika tahun ini

Seputar Bola – Pemain penyerang Liverpool dan Mesir, Mohamed Salah telah menutup tahun 2018 dengan cemerlang bagi klub dan negara dengan menjadi Pemain Sepakbola Terbaik Afrika tahun ini untuk kedua kalinya secara berturut-turut.

“Ini adalah perasaan yang hebat untuk bisa menang lagi. Saya senang dan saya ingin memenangkannya juga tahun selanjutnya!” kata Salah.

Pemain yang berusia 26 tahun, yang mengalahkan Medhi Benatia, Kalidou Koulibaly, Sadio Mane dan Thomas Partey untuk penghargaan, adalah pemain kedua setelah Jay-Jay Okocha memenanginya dua tahun berturut-turut

Yaya Toure adalah satu-satunya pemain lain yang telah memenangkan dua kali penghargaan dalam bentuknya saat ini, sementara Nwankwo Kanu memenangkannya dua kali ketika itu adalah penghargaan Kepribadian Olahraga Afrika yang lebih luas.

Salah mencatat 44 gol dalam 52 pertandingan untuk Liverpool musim lalu, yang pertama di Merseyside setelah bergabung dengan mereka dari Roma, dan membantu mereka mencapai final Liga Champions.

Bentuk klubnya telah berlanjut musim ini dengan kemenangannya melawan Napoli pada hari Selasa yang melihat The Reds ke Liga Champions 16 terakhir membawa golnya menjadi 13.

“Ada banyak momen-momen baik di tahun 2018,” tambahnya.

“Saya mencetak gol dan membantu tim untuk mendapatkan poin untuk menjadi yang terbaik. Itu selalu merupakan perasaan yang luar biasa bagi saya.”

Mohamed Salah juga mencetak dua gol untuk Mesir di Piala Dunia 2018 di Rusia.

Sebelumnya pada tahun 2018, Salah memenangkan dua kategori di Inggris – the Players’ Player of the Year dan the Football Writers’ Player of the Year.

Salah juga memenangkan Pemain CAF 2017 Tahun Ini dan merupakan salah satu dari 10 nominasi untuk penghargaan 2018 yang akan diumumkan pada bulan Januari nanti.

Mohamed Salah Minta Maaf Kepada Fans Mesir, Piala Dunia 2018

Mohamed Salah di Piala Dunia 2018
Pemain bintang Timnas Mesir, Mohamed Salah meminta maaf kepada fans mesir karena harus gagal dalam pertandingan Piala Dunia 2018 di Rusia.

Pada  laga penyisihan Grup A, pertama Timnas Mesir kalah 0-1 melawan Timnas Uruguay, Kedua 1-3 melawan Timnas Rusia dan ketiga 1-2 melawan Timnas Arab Saudi. Akhirnya mereka pun terpuruk di posisi terakhir Grup A Piala Dunia 2018.

“Saya ingin meminta maaf kepada seluruh fans Mesir yang sudah datang ke sini untuk mendukung kami. Saya tahu ini adalah hal mengecewakan bagi mereka, seperti juga halnya bagi kami,” kata Mohamed Salah.

“Saya hanya ingin memberitahukan, Timnas Mesir kembali ke Piala Dunia setelah 28 tahun, terakhir bermain pada tahun 1990. pemain kami masih banyak pengalaman yang belum cukup. Namun, saya sangat berterima kasih kepada mereka semua dan kami akan perbaiki kembali pada Piala dunia 2022,” Tambah-nya.

Timnas Mesir baru  saja menyelesaikan pertandingan ketiga di Grup A Piala Dunia 2018 dan harus kalah menghadapi Timnas Arab Saudi, Di Volgograd Arena, Senin (25/06). dengan Skor 2-1.

Pada laga babak pertama Timnas Mesir bisa unggul terlebih dahulu, melalui tendangan Mohamed Salah di menit ke -22. setelah itu skor di sama kan oleh timnas Arab Saudi di menit ke-45 melalui tendangan penalti, Salman Al-faraj.

Setelah usai turun minum Timnas Mesir mendapatkan banyak peluang untuk menambahkan gol, Namun sayang tidak ada gol yang tercipta bagi  tim-nya. Malah mereka sendiri yang harus kebobolan 1 gol untuk Timnas Arab Saudi di menit ke -90+5′. dengan begitu skor akhir 2-1 untuk Timnas Arab Saudi.