Putin Mengancam Mengembangkan Nuklir

Putin mengancam mengembangkan nuklir

Vladimir Putin mengembangkan nuklir

MOSKOW: Seorang Vladimir Putin yang menantang pada hari Rabu (5 Desember) mengancam akan mengembangkan rudal nuklir yang dilarang berdasarkan perjanjian dengan AS setelah Washington memberi Moskow batas waktu untuk mematuhi perjanjian kontrol senjata kunci.

Lonjakan ketegangan terbaru datang sehari setelah Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan Washington akan menarik diri dari perjanjian Perang Dingin utama yang membatasi senjata nuklir jarak menengah dalam 60 hari jika Rusia tidak membongkar rudal yang diklaim AS melanggar kesepakatan.

Putin menepis pernyataan Pompeo sebagai tabir asap, mengatakan Washington telah memutuskan untuk mencabut perjanjian Intermediate-Range Nuclear Forces (INF).

“Mereka pikir kami tidak akan memperhatikan,” kata kepala Kremlin, mengklaim Pentagon telah mengalokasikan jumlah untuk pengembangan rudal yang dilarang oleh perjanjian itu.

“Kami menentang penghancuran perjanjian ini. Tetapi jika ini terjadi, kami akan bereaksi sesuai.”

Putin mengatakan sekitar 12 negara kini memproduksi rudal jarak menengah dari jenis yang dilarang oleh perjanjian INF.

“Rupanya sekarang mitra Amerika percaya bahwa situasinya telah berubah begitu banyak sehingga Amerika Serikat juga harus memiliki senjata semacam itu.

“Apa yang akan menjadi jawaban kami? Yang sederhana: kami juga akan melakukan ini,” kata Putin.

Di Brussels, kepala diplomatik UE, Federica Mogherini mendesak Rusia dan AS untuk menyelamatkan perjanjian itu, memperingatkan bahwa Eropa tidak ingin menjadi medan perang bagi kekuatan global sekali lagi, seperti yang terjadi selama Perang Dingin.

“INF telah menjamin perdamaian dan keamanan di wilayah Eropa selama 30 tahun sekarang,” kata Mogherini ketika dia tiba untuk melakukan pembicaraan dengan menteri luar negeri NATO.

Pada bulan Oktober, Presiden Donald Trump memicu kekhawatiran secara global dengan menyatakan Amerika Serikat akan menarik diri dari kesepakatan dan membangun persediaan nuklir Amerika “sampai orang-orang sadar”.

Putin pada saat itu memperingatkan bahwa meninggalkan perjanjian dan kegagalan untuk memperpanjang perjanjian pengendalian senjata utama yang dikenal sebagai START Baru, akan melepaskan perlombaan senjata baru dan menempatkan Eropa dalam bahaya.

Pada hari Senin, pemimpin AS mengatakan dia ingin pembicaraan dengan Putin dan mitranya dari Cina Xi Jinping “untuk menghadang perlombaan senjata utama dan tak terkendali”.

Valery Gerasimov, kepala Staf Umum Rusia, mengatakan bahwa Moskow akan meningkatkan kemampuan senjata nuklir strategis berbasis darat.

“Salah satu faktor destruktif utama yang menyulitkan situasi internasional adalah bagaimana AS bertindak karena berusaha mempertahankan peran dominannya di dunia,” katanya dalam komentar yang dirilis oleh kementerian pertahanan.

“Dengan tujuan ini bahwa Amerika dan sekutunya siap mengambil langkah-langkah yang komprehensif dan terpadu untuk menampung Rusia dan membuat perannya dalam urusan internasional.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *