Seputar Bola

Profil Vichai Srivaddhanaprabha Yang Telah Meninggal Dunia

Vichai Srivaddhanaprabha

Seputar Bola – Pada penghargaan akhir musim setelah kemenangan gelar Premier League Leicester yang luar biasa pada tahun 2016, para pemain, staf dan tamu undangan semua merayakannya.

Tapi ruangan itu benar-benar meletus ketika sebuah pengumuman dibuat bahwa pemilik klub Thailand, Vichai Srivaddhanaprabha yang baru saja menyumbangkan 1 juta euro ke Royal Leicester City telah meninggal Dunia.

“Dia merupakan seorang miliarder juga sangat rendah hati, orang yang sangat kaya dan sukses,” kata Ian Stringer dari BBC Leicester, yang berada di acara itu.

Klub Leicester sekarang berduka atas kematian pemiliknya yang berusia 61 tahun dalam kecelakaan helikopter di luar Stadion King Power pada hari Sabtu.

Diperkirakan sekitar 3,8 miliar dolar Srivaddhanaprabha adalah ketua perusahaan bebas tugas King Power International Group.

Vichai Srivaddhanaprabha Yang Telah Meninggal Dunia

Dia membeli Leicester pada 2010 seharga 39 milliar uero, membersihkan utang mereka dan melihat klub memenangkan promosi ke atas penerbangan empat tahun kemudian. Mereka kemudian mengalahkan odds 5000-1 untuk mengklaim gelar Premier League di 2015-16 di salah satu kisah olahraga terbesar sepanjang masa.

Namun orang terkaya keempat di Thailand itu sangat pribadi dan sangat jarang memberikan wawancara, jadi apa lagi yang kita ketahui tentang miliarder, dermawan dan pemilik Leicester?

“Ada transformasi besar baik profil maupun citranya dengan kesuksesan luar biasa yang dialami Leicester pada 2016,” kata koresponden BBC South East Asia, Jonathan Head. “Komitmennya terhadap klub tidak bisa diragukan.

“Tapi di sini di Thailand ia memiliki profil yang agak berbeda. Ia sangat terkenal karena mendirikan King Power, yang memiliki monopoli yang sangat kontroversial dari penjualan bebas bea Thailand. Itu telah meledak selama kenaikan besar-besaran dalam pariwisata di 20 hingga 30 tahun terakhir.” tahun.

“Dia adalah orang yang sangat pribadi dan perusahaan itu sendiri adalah perusahaan yang sangat rahasia. Tidak banyak yang diketahui tentang dia. Dia mendirikan perusahaan pada tahun 1989 dan mencapai kekayaan yang sangat cepat.”

Srivaddhanaprabha yang berasal dari etnis Tionghoa memiliki empat anak, yang semuanya terlibat dalam perusahaan King Power, yang menurut Kepala adalah model “tipikal” untuk bisnis keluarga Cina.

“Dia tidak pernah mau di wawancara,” tambah Head. “Jadi meskipun sangat dicintai di Leicester, dia tetap menjadi sesuatu yang penuh teka-teki.”

Pemilik akan terbang untuk permainan rumah Leicester di helikopternya dari properti di London atau rumahnya yang lain di Berkshire, di mana dia menyimpan kuda-kudanya kemudian kembali dengan cara yang sama.

“Dia suka tinggal di Inggris dan menyukai gaya hidup yang bisa dibawa oleh kekayaannya yang luar biasa,” kata Head. “Dia penikmat anggur terbaik, dia suka judi dan dia suka kuda.

“Dia sering terlihat dengan bangsawan Inggris, mengambil bagian dengan anak-anaknya dalam kontes polo. Dia benar-benar memuja kehidupan elit yang tinggi di Inggris.”

Kepala mengatakan reputasi Srivaddhanaprabha baik di Inggris dan Thailand sebagai “donatur murah hati” untuk “proyek-proyek komunitas berprofil tinggi” mengakibatkan dia diakui oleh royalti Thailand.

“Ini sangat khas dari bisnis besar yang memiliki pegangan seperti itu di bagian ekonomi Thailand yang menguntungkan. Mereka hampir diharapkan untuk memberikan kembali kepada badan amal – terutama yang berhubungan dengan keluarga kerajaan.

“Dia diberi status sangat besar dari nama yang dianugerahkan secara meriah sekitar tujuh tahun yang lalu.

“Dia adalah orang terkaya keempat di sini di Thailand dan – di negara di mana Anda memiliki kekayaan yang luar biasa – itu adalah neraka posisi yang telah dicapai untuk seorang pria yang baru memulai perusahaannya pada tahun 1989.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*