Nicklas Bendtner: Menolak Bandingnya dalam kasus menyerang seorang sopir taksi

Nicklas Bendtner: Menolak Bandingnya dalam kasus menyerang seorang sopir taksi

Nicklas Bendtner menyerang seorang sopir taksi

Seputar Bola – Mantan pemain penyerang klub Arsenal, Nicklas Bendtner, telah menolak bandingnya dengan hukuman selama 50 hari penjara dalam kasus menyerang seorang sopir taksi.

Pemain yang sekarang berusia 30 tahun itu, yang sedang bermain untuk Timnas Rosenborg di Norwegia, setuju dengan keputusan jaksa agung di Kopenhagen untuk membatalkan seruannya, kata pengacara Anders Nemeth.

“Meskipun dia tidak setuju dengan putusan itu, dia lebih suka fokus pada klub dan keluarganya,” kata Nemeth kepada BBC.

Bendtner ditemukan bersalah karena sudah menyerang seorang sopir taksi di Kopenhagen pada bulan September lalu. Pengadilan Kota Copenhagen juga menunjukan rekaman CCTV di mana itu muncul Bendtner menabrak pengemudi di wajah.

Pemain internasional Denmark mengakui tuduhan itu tetapi dia mengatakan telah melakukan untuk membela diri. Dia mengatakan sopir itu telah melemparkan botol atau kaleng ke arahnya dan pacarnya ketika mereka pergi tanpa membayar.

walaupun pun itu Bendtner akan menjalani hukuman di rumahnya di Denmark, di bawah “pengawasan intensif” dengan tanda elektronik.

Musim liga Rosenborg akan berakhir pada 24 November dan mereka bermain di final Piala Norwegia pada tanggal 2 Desember. Mereka masih memiliki pertandingan Liga Europa melawan Celtic pada 29 November dan RB Leipzig pada tanggal 13 Desember.

“Nicklas juga mengatakan menyesali atas kejadian itu dan dia akan terima hukumannya,” kata manajer umum klub Tove Moe Dyrhaug.

“Jika kami telah terbukti membuat kesalahan, sangat penting bagi kami untuk bertanggung jawab atas tindakan kami. Bendtner memiliki hubungan kerja dengan Rosenborg. Vonis dari Denmark memang mengubah itu. Kami mendukung.”

Bendtner, yang bermain untuk Arsenal antara 2005 dan 2014, mencetak 45 gol dalam 171 pertandingan, absen di tempat di skuad Denmark untuk Piala Dunia 2018 karena cedera.

Dia memiliki mantra pinjaman di Sunderland, Birmingham City dan Juventus saat di Arsenal, sebelum pindah permanen ke klub Jerman Wolfsburg.

Dia pindah kembali ke Inggris untuk bergabung dengan tim Championship Nottingham Forest pada September 2016 sebelum bergabung dengan Rosenborg pada Maret 2017.